You are currently viewing Hari Pahlawan, 10 November! Berikut Sikap Para Pahlawan yang Patut Diteladani

Hari Pahlawan, 10 November! Berikut Sikap Para Pahlawan yang Patut Diteladani

  • Post category:Blog
  • Post comments:0 Comments

Setiap tahun, setiap 10 November, bangsa Indonesia memperingatinya sebagai Hari Pahlawan. Sebagai bentuk penghargaan, untuk mengenang jasa para pahlawan Indonesia yang telah gugur di medan pertempuran, memperjuangkan kemerdekaan dan martabat Indonesia. Banyak para pejuang kemerdekaan gugur dan rakyat menjadi korban saat itu, tetapi semangat membara dan pantang menyerah tetap ditunjukan. 

Hari Pahlawan tak terlepas dari sejarah pertempuran di Surabaya pada 10 November 1945 yang menjadi pertempuran terbesar dan tersulit sepanjang sejarah. Rakyat Surabaya, memaksa penjajah dipukul mundur dan terusir. Perjuangan yang tak kenal lelah dan sikap patriotik nya, membuat sejak saat itu, setiap tanggal 10 November, diperingati sebagai Hari Pahlawan dan Kota Surabaya dikenang sebagai Kota Pahlawan.  

Banyak sikap dari para Pahlawan dan Pejuang Kemerdekaan yang menjadi sikap yang wajib ditiru oleh para generasi muda Indonesia, termasuk para pelajarnya saat ini. Berikut beberapa sikap pahlawan yang patut diteladani: 

 

1. Semangat Nasionalisme dan Patriotisme 

Untuk mempertahankan dan memperjuangkan kemerdekaan Indonesia, para pahlawan Indonesia tak gentar dan tak ragu sedikitpun, meskipun harus meregang nyawa untuk tetap membela bangsa Indonesia, karena sikap nasionalisme dan patriotismenya yang tinggi. Sikap inilah yang patut untuk diteladani oleh generasi muda Indonesia, agar semangat nasionalisme dan patriotisme ada, menumbuhkan cinta dan bangga terhadap tanah air Indonesia.

2. Keberanian

Keberanian para pahlawan sangat jelas terlihat, meskipun ditengah keterbatasan yang ada. Memiliki sikap berani bukan berarti tidak memiliki rasa takut. Seseorang yang berani berarti orang yang tetap berpegang teguh pada prinsip dan pantang menyerah apabila mengalami kegagalan. Sebagai generasi penerus bangsa, kita harus berani mengambil resiko dengan tidak menjadikan rasa takut menjadi alasan kita untuk menyerah. 

 

3. Membela Keadilan dan Kebenaran 

Para pejuang tidak tinggal diam ketika ketidakadilan ada didepan matanya. Ketika para penjajah asing datang, menduduki dan menguasasi tanah air kita, para pahlawan bersatu untuk mengusir para penjajah-penjajah itu, mempertahankan kedaulatan Indonesia. Begitupun dengan kita, generasi penerus bangsa. Kita harus bersikap adil dengan membela yang benar dan tidak membenarkan yang salah.   

 

4. Menjunjung Tinggi Persatuan dan Kesatuan 

Indonesia yang terbentang luas dari Sabang sampai Merauke, terdiri dari beraneka ragam budaya dan suku. Menjadikan Indonesia memiliki semboyan, ´Bhinneka Tunggal Ika´, Berbeda-beda tetapi tetap satu jua. Berbagai perbedaan yang ada bukanlah sebuah hambatan untuk meraih kemerdekaan. Walaupun dengan adanya perbedaan, kita sebagai penerus bangsa, bisa bersatu untuk tetap dan terus berjuang bersama-sama, untuk menjadikan bangsa Indonesia, bangsa yang kuat. 

 

5. Rela Berkorban

Para pahlawan telah rela berkorban dan mempertaruhkan nyawanya dalam berjuang bagi Tanah Air tercinta. Sebagai penerus bangsa Indonesia, kita patut meneladani sikap rela berkorban ini. Karena kita adalah makhluk sosial yang tidak bisa hidup sendiri. Kita sebagai generasi penerus bangsa, harus saling tolong menolong dan rela berkorban untuk kebaikan bersama.

Mengenal Tipe-Tipe Guru di Sekolah?

Manusia terlahir dengan beragam karakternya. Tidak terkecuali cara seorang guru dalam mengajar. Kita pasti sering menemukan beberapa tipe-tipe guru yang ada di sekolah. Sebagian terkenal dengan karakternya yang baik, sebagian

Read More »

Leave a Reply